Operasi Pengejaran Panas untuk Kejahatan yang Baru Dilakukan

bola

Kejahatan kecil merajalela di Filipina, terutama di daerah perkotaan padat penduduk seperti Metro Manila. Kejahatan seperti perampokan dan pencopetan adalah hal biasa bahkan di Manila, ibu kota negara itu.

Tidak ada satu hari pun organisasi berita Berita bola di negara ini tidak memiliki laporan tentang cerita kejahatan kecil. Dalam banyak kasus, korban diancam dengan kekerasan sementara sebagian menjadi korban dengan berbagai modus operandi. Saya secara pribadi menyaksikan bagaimana kebanyakan polisi lokal menangani kasus-kasus seperti itu, ketika saya bekerja sebagai koresponden berita untuk sebuah televisi lokal beberapa tahun yang lalu.

Sebagian besar waktu ketika korban melaporkan suatu kejahatan, petugas polisi akan menanyakan pelapor apakah dia dapat mengingat petunjuk seperti fitur wajah pelaku, pakaian atau nomor plat, jika tersangka menggunakan kendaraan untuk melarikan diri.

Namun dalam banyak kasus, pengaduan hanya akan dicatat di catatan polisi, terlebih lagi jika pelapor tidak tahu tentang operasi pengejaran di bawah Hukum Pidana Filipina. Berdasarkan prinsip ini, polisi diperbolehkan untuk melakukan operasi tindak lanjut untuk mengejar pelaku bahkan tanpa surat penangkapan dalam jangka waktu 24 jam setelah kejahatan dilakukan.

Korban kejahatan dapat mendesak petugas polisi untuk melakukan operasi semacam ini terutama jika mereka mengingat petunjuk yang akan berguna dalam melacak pelaku kejahatan, misalnya lokasi di mana kejahatan itu terjadi, dan munculnya tersangka atau tersangka.

Ada beberapa contoh di mana saya mengalami operasi pengejaran panas yang dilakukan oleh beberapa petugas polisi. Hampir dua tahun lalu, saya membantu dua korban perampokan untuk melapor ke pihak berwenang dan mendesak mereka untuk melakukan operasi pengejaran karena para korban melihat ke mana pelaku tindak lanjut setelah melakukan kejahatan.

Saya, kedua korban bersama dengan tim polisi yang mengejar para tersangka, terjun jauh ke dalam area pemukiman ilegal yang padat penduduk di dekat mal populer di Kota Quezon. Melalui bantuan penjaga barangay, polisi berhasil menangkap setidaknya lima dari delapan pelaku yang sebagian besar adalah anak di bawah umur.

Jadi saran saya untuk orang-orang yang mungkin menjadi korban kejahatan kecil di Filipina, jangan hanya meninggalkan pernyataan di kantor polisi, sekalian saja meminta tindak lanjut operasi dengan prinsip hot pursuit. Karena ada peluang untuk menangkap pelaku kejahatan yang baru saja dilakukan, seperti pengalaman yang saya bagikan di atas.

Leave a Reply

Your email address will not be published.