Survei Online Semakin Akurat Tapi Masih Banyak Yang Diinginkan

online

Benarkah survei online mengungkapkan kenyataan tentang apa yang dipikirkan orang, bagaimana mereka akan memilih, atau memprediksi bagaimana mereka akan bertindak di masa depan? Banyak yang percaya, tapi saya akan memperingatkan mereka untuk berhati-hati karena datanya cenderung mengarah ke kerumunan yang lebih didorong oleh teknologi. Jika Anda benar-benar berhenti dan memikirkannya, tidak semua 300 juta orang di AS benar-benar ahli Internet.

Soalnya, para lansia sering kali tidak menggunakan Internet dan mereka memang mewakili sebagian besar dari mayoritas yang diam. Juga orang-orang yang memiliki pekerjaan dan sibuk berproduksi umumnya tidak punya waktu Judi Sbobet untuk polling online dan tidak berpartisipasi. Semakin tinggi IQ, semakin kecil kemungkinannya untuk berpartisipasi dalam survei Internet online.

Artikel terbaru di Majalah Forbes sama sekali tidak setuju dengan penilaian ini, yang menyatakan bahwa Jajak Pendapat Internet diperlukan dan sangat akurat. Tentu jika Anda mengajukan pertanyaan kepada mereka tentang dunia virtual, atau pertanyaan yang berkaitan dengan perilaku, atau aktivitas online, tetapi bagaimana jika pertanyaan Anda benar-benar berbeda? Apakah survei online masih berlaku?

Jika Anda bertanya kepada orang-orang tentang perangkat teknologi pribadi dan pembelian Natal mereka di masa depan, Anda yakin jajak pendapat itu akan akurat. Tapi apa yang Anda tanyakan kepada mereka tentang alat pancing, furnitur teras, atau novel fiksi sejarah? Lihat poin itu? Kenyataannya adalah bahwa survei online masih memiliki banyak hal yang diinginkan, meskipun karena semakin banyak orang yang online, jajak pendapat akan meningkatkan keakuratannya. Saya harap Anda akan mempertimbangkan semua ini.

Leave a Reply

Your email address will not be published.